Pengertian, Struktur, Fungsi, dan Macam - Macam Tendon

Selamat datang di softilmu, blog ilmu pengetahuan yang berbagi dengan penuh keikhlasan. Kali ini kami akan berbagi ilmu tentang Tendon, beberapa poin utama yang akan dibahas adalah Pengertian Tendon, Struktur Tendon, Fungsi Tendon, dan Mekanisme Kerja Tendon. Semoga ilmunya dapat bermanfaat.

A. PENGERTIAN TENDON
Tendon adalah struktur dalam tubuh yang menghubungkan otot ke tulang. Contohnya ditubuh kita terdapat otot rangka yang bertanggung jawab untuk menggerakkan tulang, sehingga memungkinkan kita untuk berjalan, melompat, mengangkat, dan bergerak. Nah, Ketika otot berkontraksi, maka tendon lah yang menarik tulang dan menyebabkan terjadinya gerakan.

B. STRUKTUR TENDON
Jadi, setiap struktur dalam tubuh kita dapat dipecah menjadi empat tipe dasar dari jaringan, meliputi :
  • Jaringan epitel à meliputi struktur untuk melapisi permukaan tubuh
  • Jaringan otot à menghasilkan gaya dan gerakan
  • Jaringan saraf à mendeteksi perubahan tubuh dan menyampaikan pesan
  • Jaringan ikat à melindungi dan mendukung organ dan jaringan lain

Nah, menurut sobat termasuk kategori jaringan apakah tendon ?
TENDON
Tendon termasuk dalam kategori jaringan ikat. Sebuah tendon yang utuh dibangun dengan membentuk dan menggabungkan beberapa lapisan jaringan ikat.
Berikut akan dijelaskan lapisan-lapisan yang selanjutnya membentuk susunan tendon, meliputi :

1. Kolagen
Bahan bangunan utama tendon adalah serat kolagen. Serat ini sangat kuat, fleksibel, dan tahan terhadap kerusakan dari tarikan atau tegangan. Serat kolagen biasanya diatur dalam berkas/bundel paralel, yang membantu memperbanyak kekuatan serat individu.

2. Endomisium
Struktur tendon dan otot secara harfiah terhubung dan saling terkait. Jauh di dalam otot terdapat selubung yang sangat tipis yang menjaga serat otot yang paling dalam yang terpisah satu sama lain. Lapisan ini disebut endomisium (Endo: dalam, mysium: otot)

3. Perimisium
Sekelompok 10 sampai 100 serat otot aman dibungkus dalam lembaran endomisium membentuk fasikula. Kolagen dari lapisan endomisium memanjang keluar dan bergabung dengan lapisan kolagen yang lebih besar yang mencakup setiap lembaran. Lapisan ini disebut perimisium (peri : sekitar).

4. Epimisium
Disekitar setiap otot terdapat lapisan lain yang disebut epimisium (epi: pada). Lapisan ini juga terdiri dari serat kolagen panjang dari lapisan di bawahnya, perimisium dan endomisium.

5. Fasia dalam
Setiap otot-otot ini dibungkus dalam epimisium sendiri, tetapi mereka juga terhubung satu sama lain dengan lapisan lain yang disebut kolagen fasia dalam. Lapisan ini memegang otot bersama-sama, memungkinkan untuk gerakan bebas dari otot-otot, dan menyediakan suplai darah. Kolagen dari fasia dalam juga terhubung ke kolagen dari lapisan otot yang sebelumnya.

Lalu masing-masing dari empat lapisan dari atas yang terutama kolagen dari lapisan terdalam endomisium membentang sampai ke kolagen dari fasia dalam bergabung membentuk tendon.
STRUKTUR TENDON
Selanjutnya kita akan membahas struktur tendon susunan yang paling kecil sampai membentuk unit tendon, meliputi :
  • Fibril kolagen merupakan komponen terkecil dari tendon yang terdiri dari sekelompok untaian kolagen yang saling berhubungan dan terikat bersama-sama.
  • Serat kolagen adalah sekelompok fibril kolagen terikat dalam selubung endotenon (zat yang membantu untuk menstabilkan dan mengikat fibril).
  • Serat primer berkumpul bersama menjadi bundel serat primer (subfasicles), kelompok yang membentuk bundel serat sekunder (fasicles). Beberapa bundel serat sekunder membentuk bundel serat tersier. Bundel primer, sekunder, dan tersier dikelilingi oleh selubung jaringan ikat yang dikenal sebagai endotenon, yang memfasilitasi bundel meluncur terhadap satu sama lain selama gerakan tendon.
  • Tendon adalah unit struktur terbesar yang mempunyai selubung berupa lapisan halus jaringan ikat yaitu epitenon.
  • Lapisan yang bersebelahn dengan epitenon yaitu lapisan jaringan ikat yang elastis longgar dikenal sebagai paratenon yang memungkinkan tendon untuk bergerak melawan jaringan disekitarnya.

C. FUNGSI TENDON
Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya fungsi utama dari tendon adalah untuk memungkinkan pergerakan bebas dan fleksibel dalam tubuh seperti berlari, melompat, berjalan, mengangkat, menari dan kegiatan fisik lain yang serupa yang bisa dilakukan oleh tendon.

D. MEKANISME KERJA TENDON
Kita sudah mengetahui bahwa tendon itu adalah struktur kolagen yang menghubungkan otot dengan tulang. Tendon biasanya terdapat pada otot rangka yang ujung dari otot itu melekat pada tulang. Untuk mekanisme kerjanya sangat berhubungan dengan kontraksi otot dimana awalnya pada saat kita bergerak atau mengangkat barang maka secara tidak langsung otot mengalami peregangan sehingga akan terjadi impuls aferen ke reseptor peregangan di medulla spinalis, kemudian impuls ini akan diteruskan menjadi impus eferen ke motor neuron yang menyebabkan kontraksi otot. Kontraksi dari otot yang mengalami peregangan akan diteruskan sampai ke tendon untuk menarik tulang sehingga terjadi pergerakan.
Berdasarkan cara melekatnya pada tulang, tendon dibedakan sebagai berikut :
  • Origo merupakan tendon yang melekat pada tulang yang tidak berubah kedudukannya ketika otot berkontraksi.
  • Insersio merupakan tendon yang melekat pada tulang yang ikut bergerak ketika otot berkontraksi.

Nah itulah pembahasan kami kali ini tentang Tendon, Semoga ilmunya dapat bermanfaat. Apabila masih ada yang belum dimengerti, silahkan sahabat tanyakan melalui kotak komentar di bawah ini. Terimakasih telah berkunjung, jangan lupa follow dan komentarnya. J
loading...

2 komentar

Terimakasih, artikel ttg soft ilmunya bermanfaat bagi manusia. Terus betbagi !

Reply

Terimakasih, artikel ttg soft ilmunya bermanfaat bagi manusia. Terus betbagi !

Reply

Post a Comment