Konsep dan Fungsi Keluarga

Kali ini kita akan membahas artikel dalam ruang lingkup ilmu sosial, yaitu Konsep Keluarga Inti dan Keluarga Besar serta Fungsi Keluarga, tanpa membuang waktu lagi silakan simak pembahasannya berikut ini.

KONSEP KELUARGA INTI

Salah satu alasan mendasar terbentuknya keluarga adalah pemenuhan kebutuhan biologis manusia, dalam bentuk perkawinan antara 2 (dua) makhluk manusia yang berlainan jenis kelamin, yaitu pria dan wanita. Hal ini sesuai dengan kodrat manusia yang satu sama lain saling membutuhkan. Oleh karena itu, mereka saling mencari dan saling bertemu sehingga tumbuhlah benih kasih sayang, saling mencintai dan saling melindungi. Hubungan kasih sayang dan saling mencintai ini kemudian diwujudkan dalam ikatan perkawinan yang sesuai dengan norma kehidupan dan aturan hukum yang berlaku.

keluarga

Dalam suatu ikatan perkawinan, pria sebagai suami yang berfungsi sebagai kepala keluarga dan istri sebagai ibu rumah tangga. Ikatan suami istri merupakan titik awal suatu kelahiran anak sebagai anggota keluarga dan sekaligus sebagai penerus generasi dari ikatan yang sudah terbentuk tersebut. Kelahiran anak merupakan titik awal terbentuknya unit masyarakat terkecil yang disebut keluarga. Suami dalam ikatan keluarga disebut sebagai ayah dari anak, sedangkan untuk istri disebut dengan ibu.


Keluarga adalah kesatuan antara suami sebagai ayah dan istri sebagai ibu, dan anak sebagai keturunan mereka. Keluarga dalam arti ini disebut dengan keluarga inti atau keluarga dalam arti sempit. Keluarga dalam arti sempit meliputi ayah, ibu, dan keturunan mereka atas dasar ikatan perkawinan dan hubungan darah.

KONSEP KELUARGA BESAR

Keluarga besar adalah perluasan dari keluarga inti, yang tetap didasarkan pada ikatan perkawinan dan hubungan darah. Ikatan perkawinan dan hubungan dalam keluarga inti adalah dasar yang menentukan siapa yang termasuk dalam anggota keluarga besar tersebut yang berasal dari luar keluarga inti. Mereka menjadi keluarga besar atas dasar:
  1. Ikatan perkawinan keluarga inti, yaitu ayah dan ibu, mertua, kakek dan nenek mertua, paman dan bibi mertua, kakak dan adik ipar, serta cucu mertua.
  2. Hubungan darah, yaitu ayah dan ibu kandung, kakek dan nenek kandung, paman dan bibi kandung, kakak dan adik kandung, serta cucu kandung.


Konsep keluarga besar ini umumnya dianut di negara-negara Timur, misalnya Cina, Jepang, Indonesia, Malaysia, Brunei Darussalam, Filipina, dan lainnya. Di kalangan masyarakat Indonesia, konsep keluarga besar berdasarkan hubungan pengikat yang lain dapat diketahui dari kenyataan dan dibuktikan dengan munculnya konsep, seperti Keluarga Besar Siliwangi yang berdasarkan etnis dan konsep keluarga lainnya.

Munculnya beberapa keluarga besar yang menyimpang dari konsep sebenarnya mengakibatkan semakin kaburnya konsep keluarga dari aslinya. Untuk mengatasinya maka diperlukan reorientasi konsep keluarga menurut arti yang hakiki, yaitu kesatuan ayah (suami), ibu (istri), serta anak keturunannya dari ayah dan ibu.

Ada beberapa faktor sosial yang menyebabkan ikatan keluarga besar semakin erat hubungannya, sehingga dapat menjadi pengikat dalam hubungan atau ikatan keluarga besar tersebut, antara lain:
  1. Faktor sosial psikologis, yaitu rasa kasih sayang yang sudah tertanam, tidak mau berpisah dari kelompok
  2. Faktor sosial budaya, yaitu cara hidup, pola perilaku, dan lingkungan geografis
  3. Faktor sosial ekonomi, yaitu kemiskinan, pekerjaan tidak tetap, penghasilan kecil dan pendidikan rendah, yang menumbuhkan solidaritas dan saling ketergantungan.


Konsep keluarga besar cukup kuat dianut oleh masyarakat Indonesia, terutama sekali keluarga besar yang didasarkan pada ikatan perkawinan dan hubungan darah. Hal ini dapat dijumpai di berbagai daerah etnis di Indonesia, terutama di lingkungan masyarakat pedesaan. Di kalangan masyarakat Minangkabau dijumpai “rumah gadang”, dalam masyarakat Dayak disebut “rumah panjang”, di Bali dijumpai “kasta”, dan di masyarakat Sumatera, Sulawesi atau Maluku dijumpai “marga atau famili”.

Namun, makin maju dan meningkatnya penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi, makin banyak pengaruh budaya eksternal yang positif, maka makin sejahtera hidup mereka dan makin mampu mengatasi masalah kehidupan keluarga, tetapi makin longgar dan mengendur pula hubungan pengikat tadi. Tradisi, solidaritas dan saling ketergantungan berangsur-angsur melemah dan ditinggalkan, bahkan cenderung beralih ke konsep keluarga inti atau keluarga dalam arti yang hakiki, dengan pola hidup modern. Pandangan hidup mengarah ke paham individualisme, perubahan ini lebih terlihat jelas pada kalangan masyarakat perkotaan dibandingkan dengan masyarakat pedesaan.

FUNGSI KELUARGA

Fungsi keluarga diantaranya yaitu:

1. Penerus Generasi

Perkawinan merupakan realisasi pemenuhan biologis (seksual) manusia. Pemenuhan kebutuhan biologis tersebut hanya dapat  dipenuhi dengan sempurna apabila terjadi hubungan suami istri. Jika demikian, maka tujuan perkawinan adalah terpenuhinya kebutuhan biologis dan lahirnya anak merupakan akibat dari hubungan suami istri tersebut. Dalam hal ini, keluarga berfungsi sebagai “penerus generasi” karena tanpa keluarga generasi berikutnya tidak akan ada.

Pembentukan keluarga dan penerus generasi ini berlangsung secara terus menerus dan turun menurun. Karena penerus generasi tadi berasal dari lingkungan keluarga sebelumnya, maka sistem nilai budaya pun ikut dikembangkan terus pada dan oleh generasi berikutnya.

2. Fungsi Budaya dan Sistem Nilai Budaya

Keluarga juga berfungsi sebagai sumber budaya dan sistem nilai budaya. Dikatakan sumber budaya karena keluarga adalah pusat interaksi sosial pertama suami dan istri. Kemudian ditambah anak yang lahir dari hubungan suami dan istri. Dengan demikian, interaksi sosial yang membentuk keluarga adalah interaksi ayah dan ibu, interaksi antara ayah/ibu dan anak mereka. Oleh karena interaksi tersebut berlangsung lama dan terus menerus, maka terbentuklah sistem nilai budaya yang bersifat normatif dalam lingkungan keluarga yang menjadi pedoman hidup anggota keluarga. Sistem nilai ini akhirnya membudaya, sehingga fungsi keluarga ini dapat dikatakan juga “fungsi sosial budaya”.

3. Fungsi Pendidikan

Budaya dan nilai budaya mula-mula tumbuh dan berkembang di lingkungan keluarga sebagai unit masyarakat terkecil, kemudian berkembang ke lingkungan masyarakat luas. Perkembangan tersebut melalui proses yang lama, dari tingkat alamiah sampai ke tingkat penerapan ilmu pengetahuan di lingkungan keluarga.  Keberhasilan membina pendidikan keluarga menjadi cermin keberhasilan membina pendidikan masyarakat. Fungsi pendidikan keluarga ini disebut juga “fungsi sosial edukatif”.


Dalam pembinaan keluarga, pendidikan pertama bermula dari orang tua di lingkungan keluarga. Apabila pendidikan anak di lingkungan keluarga berhasil, pendidikan anak di sekolah sesungguhnya adalah perluasan dan peningkatan dari pendidikan anak di lingkungan keluarga. Pendidikan orang tua kepada anak di lingkungan keluarga merupakan titik awal dari pendidikan guru terhadap murid di sekolah. Dengan kata lain, guru di sekolah adalah perpanjangan dari orang tua di lingkungan keluarga.

Baiklah sobat, inilah pembahasan artikel kali ini mengenai Konsep Keluarga Inti dan Keluarga Besar serta Fungsi Keluarga. Semoga bermanfaat bagi sobat semuanya dan dapat menambah ilmu sobat dalam bidang Ilmu Sosial. J

1 komentar:

sebuah keluarga tiada yang dapat menggantikan bagaikan harga yang berhaga ya untuk kalian jaga lah keluarga kalian ya karena kalian pasti mempunyai keluarga suatu saat
Bandar Togel indonesia

Reply

Post a Comment